90 Orang Tewas Akibat Serangan Terbaru Israel di Kamp Pengungsi Jabalia di Gaza

Asuransi139 Dilihat

INDOPOS.CO.ID – Setidaknya 90 orang tewas dan lebih dari 100 orang terluka dalam serangan terbaru Israel di kamp pengungsi Jabalia di Gaza utara.

Kementerian Kesehatan di daerah kantong tersebut mengatakan serangan hari Minggu (17/12/2023) menghantam blok perumahan milik keluarga al-Barsh dan Alwan di Kota Jabalia. Perempuan dan anak-anak termasuk di antara korban tewas, dan puluhan lainnya masih hilang.

Petugas pertolongan pertama dan penduduk setempat sedang mencari korban luka dan diyakini ada lebih banyak mayat yang berada di bawah reruntuhan.

Banyak dari mereka yang terluka, termasuk anak-anak, dibawa ke pusat kesehatan terdekat, yang sudah kewalahan menangani pasien.

“Putra Dawoud Shehab, juru bicara kelompok Jihad Islam Palestina, termasuk di antara korban tewas,” kata seorang pejabat kelompok tersebut sebagaimana dilansir Al Jazeera, Senin (18/12/2023).

Sejumlah bangunan hancur akibat serangan Israel di Jalur Gaza. (Instagram @middleeasteye)

“Kami yakin jumlah orang yang tewas di bawah reruntuhan sangat besar, namun tidak ada cara untuk menghilangkan puing-puing dan memulihkan mereka karena intensitas tembakan Israel,” katanya.

Petugas medis di Deir el-Balah di Gaza tengah mengatakan sedikitnya 12 warga Palestina tewas dan puluhan lainnya luka-luka, sementara di Rafah di selatan, serangan udara Israel terhadap sebuah rumah menyebabkan sedikitnya empat orang tewas.

Sekitar 19.000 warga Palestina tewas di Gaza sejak 7 Oktober. Israel mengatakan 1.147 orang tewas di wilayahnya pada hari itu.

Sementara itu, Israel juga meningkatkan serangan artileri di Gaza selatan, menghantam kota Khan Younis dan Rafah, tempat mayoritas penduduknya tinggal.

Israel pada hari Minggu mengatakan akan membuka kembali Penyeberangan Karem Abu Salem di timur tetapi tidak jelas apakah pasokan sudah melewati sana.

Baca Juga  Jampidsus Kejagung Dalami Nama Lain Penerima Uang Kasus Korupsi BTS 4G

PBB memperkirakan 1,9 juta orang, sekitar 80 persen populasi Gaza, menjadi pengungsi akibat perang.

“Saya tidak akan terkejut jika orang-orang mulai meninggal karena kelaparan, atau kombinasi dari kelaparan, penyakit, dan lemahnya kekebalan tubuh,” kata Philippe Lazzarini, Kepala Badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA (The United Nations Relief and Works Agency). (dam)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *