Rusia Gempur Gudang Gandum Ukraina, Pasokan Pangan Global Terancam

Berita331 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Rusia menyerang pelabuhan utama Ukraina di Sungai Danube pada Rabu, 2 Agustus 2023, membuat harga pangan global naik karena kekhawatiran ekspor biji-bijian kembali tidak lancar.

Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan gudang biji-bijian rusak di pelabuhan Danube Izmail di wilayah Odesa. “Biji-bijian Ukraina berpotensi memberi makan jutaan orang di seluruh dunia,” tulis kementerian itu di platform pengiriman pesan X.

Pelabuhan di sungai, tepat di seberang Rumania yang anggota NATO, berfungsi sebagai rute alternatif utama keluar dari Ukraina untuk ekspor biji-bijian sejak Rusia memperkenalkan kembali blokade terhadap pelabuhan Laut Hitam Ukraina pada pertengahan Juli.

Video yang dirilis oleh otoritas Ukraina menunjukkan petugas pemadam kebakaran berjuang melawan kobaran api besar di bangunan. Beberapa bangunan besar lainnya hancur, dan biji-bijian tumpah dari setidaknya dua gudang yang rusak.

Tidak ada laporan korban jiwa, tulis gubernur wilayah Odesa Oleh Kiper dalam sebuah postingan di aplikasi perpesanan Telegram.

“Sayangnya, ada kerusakan,” kata Presiden Volodymyr Zelensky di Telegram. “Yang paling signifikan ada di selatan negara itu. Teroris Rusia sekali lagi menyerang pelabuhan, biji-bijian, ketahanan pangan global.”

Sebuah sumber industri juga menegaskan Izmail adalah target utama serangan itu, menggambarkan tingkat kerusakan di sana sebagai “serius”.

Harga gandum Chicago melonjak 4% setelah serangan hari Rabu dan masih naik sekitar 2,5% kemudian di pagi hari, dengan para pedagang khawatir lagi tentang pukulan pasokan global yang mendorong Ukraina, salah satu eksportir terbesar dunia, keluar dari pasar.

Rusia tanpa henti menyerang infrastruktur pertanian dan pelabuhan Ukraina selama lebih dari dua minggu, sejak menolak untuk memperpanjang perjanjian yang telah mencabut blokade pelabuhan Ukraina pada masa perang tahun lalu.

Baca Juga  5 Fakta Briptu Tiara Nissa, Polwan Polda Jatim Lulusan Terbaik Akpol Turki

Kremlin mengatakan Presiden Vladimir Putin telah berbicara melalui telepon dengan sponsor kesepakatan ekspor biji-bijian, Presiden Turki Tayyip Erdogan.

Iklan

Putin menegaskan kembali syarat Rusia untuk bergabung kembali dengan kesepakatan biji-bijian: bahwa kesepakatan paralel yang meningkatkan ketentuan untuk ekspor makanan dan pupuknya sendiri harus dilaksanakan. Ekspor tersebut sudah dibebaskan dari sanksi, yang menurut Barat ingin dirusak oleh Moskow dengan memberikan tekanan pada pasokan pangan global.

Moskow menggambarkan serangannya baru-baru ini sebagai pembalasan atas serangan Ukraina di sebuah jembatan ke Krimea, yang digunakan untuk memasok pasukannya di Ukraina selatan.

Pelabuhan sungai Danube Ukraina seperti Izmail menyumbang sekitar seperempat dari ekspor biji-bijian sebelum Rusia menarik diri dari kesepakatan Laut Hitam, dan sejak itu menjadi rute keluar utama yang tersisa, dengan biji-bijian dimuat ke tongkang dan dikirim ke pelabuhan Constanta di Laut Hitam Rumania untuk pengiriman seterusnya.

Pada hari Minggu, media Ukraina melaporkan beberapa kapal kargo asing telah tiba langsung di Izmail dari Laut Hitam, untuk pertama kalinya sejak berakhirnya kesepakatan biji-bijian, sebuah upaya nyata untuk membuka blokade Rusia.

PBB telah memperingatkan potensi krisis pangan dan kelaparan di negara-negara termiskin di dunia sebagai akibat dari keputusan Rusia untuk membatalkan kesepakatan, yang ditengahi oleh PBB dan Turki.

Moskow mengatakan akan memperlakukan kapal yang menuju ke pelabuhan Ukraina sebagai target militer potensial.  

REUTERS

Pilihan Editor Viral Beruang Madu Disebut Mirip Manusia, Warga Cina Ramai-ramai ke Kebun Binatang



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *